Sejarah Singkat Kimono Wajib Diketahui Bagi Pecinta Jejepangan

Awalnya, “kimono” merupakan kata dalam bahasa Jepang yang digunakan untuk pakaian.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, kata itu telah dipakai untuk merujuk secara eksklusif pada pakaian tradisional Jepang. Kimono seperti yang Anda kenal telah hadir pada zaman Heian (794-1192).

Dan dari zaman Nara (710-794) sampai saat itu, orang Jepang seringkali mengenakan ansambel yang terdiri dari pakaian atas dan bawah yang terpisah (celana atau rok), atau pakaian one-piece. Namun pada zaman Heian, teknik penciptaan kimono baru dikembangkan. Yang melibatkan dalam hal pemotongan kain yang dilakukan dalam garis lurus dan menjahitnya bersama-sama. Dengan tips ini, pembuat kimono tidak perlu cemas dengan bentuk tubuh pemakainya.

Kimono garis lurus menawarkan berbagai keuntungan, contohnya gampang dilipat, Kimono juga sesuai untuk berbagai cuaca (mereka dapat dipakai berlapis-lapis untuk menghangatkan diri di musim dingin, dan kimono yang tercipta dari kain halus seperti linen nyaman dipakai pada musim panas.) Keunggulan ini sangat menolong kimono yang menjadikannya unsur dari kehidupan keseharian orang Jepang.

Seiring berjalannya waktu, ketika mengenakan kimono berlapis-lapis menjadi mode, orang Jepang mulai memperhatikan bagaimana perpaduan warna kimono yang sesuai, dan mereka juga mulai mengembangkan sensitivitas tinggi terhadap warna. Biasanya, kombinasi warna yang dikenakan mewakili warna musiman atau bisa juga mengenai ruang belajar politik dari mana seseorang berasal. Pada masa berikutnya apa yang kini kita pikirkan ialah tentang kombinasi warna tradisional Jepang yang berkembang.

Selama zaman Kamakura (1192-1338) dan zaman Muromachi (1338-1573), lelaki dan perempuan mengenakan kimono berwarna cerah. Para prajurit mengenakan warna-warna yang mewakili semua pemimpin mereka, dan terkadang di medan perang sama mencoloknya dengan pertunjukan busana.

Selama zaman Edo (1603-1868), klan prajurit Tokugawa memerintah Jepang. Negara tersebut dipecah menjadi beberapa wilayah feodal yang diperintah oleh penguasa. Samurai dari setiap domain dikenakan diidentifikasi oleh warna dan pola “seragam” mereka, yang terdiri dari tiga bagian yakni kimono, pakaian tanpa lengan yang dikenal sebagai kamishimo yang dikenakan di atas kimono, dan rok berpisah seperti celana panjang yang dikenal dengan hakama. Kamishimo terbuat dari linen, kaku supaya bahunya menonjol. Dengan begitu banyak pakaian samurai yang dibuat, pembuat kimono menjadi lebih baik dan menciptakan kimono tumbuh menjadi bentuk seni. Kimono menjadi lebih berharga, dan orang tua menyerahkannya kepada anak-anak mereka sebagai pusaka keluarga.

Selama zaman Meiji (1868-1912), Jepang sangat diprovokasi oleh kebiasaan asing. Pemerintah mendorong orang untuk mengadopsi pakaian dan kebiasaan Barat. Pejabat pemerintah dan personel militer diwajibkan oleh hukum untuk mengenakan pakaian Barat untuk acara resmi. (Undang-undang tersebut tidak berlaku lagi hari ini.) Bagi penduduk negara Jepang, mengenakan kimono pada acara-acara resmi diwajibkan menggunakan pakaian yang dihiasi simbol keluarga pemakai, yang mengidentifikasi latar belakang keluarganya.

Saat ini, orang Jepang jarang mengenakan kimono dalam kehidupan sehari-hari. Mereka mengenakan kimono hanya untuk acara-acara khusus seperti pemakaman, upacara minum teh, pernikahan, atau acara eksklusif lainnya, seperti pesta rakyat musim panas.

Leave a Comment

Please wait...

Subscribe to our newsletter

Want to be notified when our article is published? Enter your email address and name below to be the first to know.