Hal Yang Harus Anda Ketahui Tentang Pencelupan Shibori Jepang

Untuk menjelaskannya, Anda bisa menggambarkan shibori sebagai inkarnasi tie-dye tradisional Jepang.

Namun, artform ini sudah ada sebelum jaman kekuasaan bunga tahun 1960-an lebih dari 1000 tahun dan terus menjadi praktik penting saat ini.

Istilah shibori secara sederhana adalah kata Jepang 絞 り, yang diterjemahkan sebagai peras. Itu tidak cukup menjawab pertanyaan ‘apa itu shibori?’ jadi kita akan melihat sedikit lebih dalam: pada banyak tekniknya, hubungannya dengan dunia pewarnaan nila dan desainer kontemporer menjaga bentuk tetap hidup hari ini. Apakah ini pertama kalinya Anda mendengar tentang shibori atau Anda hanya ingin belajar lebih banyak, ini adalah kursus kilat untuk Anda.

Dari mana Shibori Berasal?

Shibori dianggap sebagai salah satu teknik pewarnaan indigo tertua di Jepang. Berasal dari Cina, pewarnaan shibori benar-benar mendapatkan daya tarik utama di Jepang selama Zaman Edo dari abad ke-17 hingga ke-19, karena orang-orang dari kelas sosial yang lebih rendah membutuhkan alternatif dari sutra yang dilarang mereka kenakan. Meskipun itu tidak terdengar terlalu tua (secara relatif!) Pada kenyataannya, asal usul shibori jauh melampaui 1600-an.

Contoh-contoh paling awal dari tekstil shibori berasal dari abad ke-8. Pada waktu itulah Kaisar Shomu memasukkan selembar kain celup shibori dalam koleksi barang yang disumbangkan ke Kuil Todai-ji Nara. Seiring berjalannya waktu, variasi baru dari teknik muncul dan teknik pewarnaan tambahan seperti tsutsugaki, seni membuat pola menggunakan pasta beras sebelum mati, mulai mengikuti.

Apa Jenis Teknik Shibori yang Berbeda?

Ada beberapa cabang pohon keluarga shibori yang berbeda, masing-masing dengan teknik, gaya desain, dan estetika yang berbeda. Anda bisa mengatakan bahwa western tie-die juga merupakan hubungan yang jauh, tetapi mengambil pandangan yang lebih tradisional, ada enam teknik shibori standar.

  • Kumo Shibori adalah teknik yang paling konseptual. Proses menggunakan benda-benda yang ditemukan bermacam-macam untuk membuat pola. Desainer Shibori mengikat kain di sekitar benda-benda ini yang digunakan sebagai penahan dan hasilnya seunik objek yang dipilih.
  • Miura Shibori menggunakan proses pengulangan dan pengikatan untuk membuat pola. Proses yang sedikit lebih terlibat, desainer miura perlu mencabut potongan-potongan kain dengan kait dan jarum. Hasilnya adalah deisgns berulang yang lebih rumit.
  • Nui Shibori adalah yang paling rinci dari semua teknik shibori dan lebih banyak tentang menjahit daripada tentang pewarnaan. Dengan menggunakan teknik jahitan tangan dan pasak kayu untuk membuat tahan, hasil dari proses ini dirancang dengan cermat dengan pola yang akurat.
  • Itajime Shibori adalah teknik yang menciptakan pola paling kuat. Para praktisi Itajime menggunakan kayu dan di zaman yang lebih kontemporer, plastik dan kerang menolak untuk membuat pola tebal, tebal seperti kotak berulang, segitiga, lingkaran.
  • Kanoko Shibori adalah gaya yang paling mirip dengan tie-dye. Seperti rekan-rekan barat mereka, para praktisi kanoko saat ini sering menggunakan pita elastis untuk mengikat kain, berbeda dengan benang kain yang akan mereka gunakan di masa lalu.
  • Arashi Shibori adalah pilihan lain. Juga disebut bahasa sehari-hari sebagai shibori pembungkus tiang, proses ini menggunakan, seperti yang Anda duga, tiang kayu atau tembaga untuk memuntir, membungkus dan mengikat kain. Hasilnya biasanya pola gaya diagonal yang terlihat hampir seperti urat daun.

 Apa Perbedaan Antara Shibori dan Tie-Dye Biasa?

Seniman Shibori menggunakan utas untuk mengisolasi banyak titik kecil yang diulang pada kain, setelah mewarnai titik-titik warna ini membuat desain yang menawan, yang cenderung jauh lebih rumit dan rinci daripada tie-dye modern.

Dasi-pewarna yang kita tahu dari tahun 1960-an umumnya menggunakan satu teknik yang lebih mudah yaitu memutar dan mengikat bagian tengah kemeja untuk membuat desain spiral psychedelic. Akhirnya, sementara tie-dye cenderung menarik dari seluruh spektrum warna pelangi, lebih sering daripada tidak pewarna shibori hanya satu warna.

Leave a Comment