Upacara Minum Teh Sebelum Bermain Kartu di Agen Poker IDN Terpercaya

Upacara minum teh memiliki tempat menarik dalam kebiasaan dan sejarah Jepang. Membuat teh (matcha) dianggap sebagai seni dan ada banyak sekolah yang mengajarkan ini berbarengan dengan keramahan dan norma-norma melakukan upacara minum teh. Seperti yang kita ketahui, ada berbagai alat yang dipakai dalam membuat teh. Mari kita lihat 3 alat yang sangat penting dalam pembuatan teh ini, diantaranya adalah:

Chasen (茶 筅 / whisk)

Chasen ialah alat pengocok yang dipakai untuk mencampurkan matcha dengan air panas untuk membuatnya berbusa. Chasen adalah salah satu perlengkapan utama yang dipakai dalam upacara minum teh. Ada berbagai bentuk dan jenis chasen yang tersedia dan disebutkan bahwa ada lebih dari 100 jenis chasen di pasaran yang terbuat dari sekian banyak bahan yang berbeda.

Terserah pakar teh dari sekolah teh untuk menyimpulkan jenis chasen apa yang bakal mereka gunakan. Pada dasarnya terdapat dua jenis matcha yakni usucha (teh tipis) dan koicha (teh kental). Cara formal memakai chasen ialah dengan memegang chawan (mangkuk teh) dengan tangan yang tidak dominan dan memakai ibu jari, jari telunjuk, dan jari tengah dari tangan dominan untuk memegang pegangan untuk mencampur. Tanpa chasen, tidak mungkin dapat melakukan upacara minum teh.

Kuromoji (黒 文字 / sumpit untuk permen)

Kuromoji ialah bagian terpenting dari estetika Sabi dari ‘cara minum teh’. Ini tidak hanya mengenao pick yang diciptakan dari tumbuhan spicewood, ‘Lindera,’ yang terkenal dengan wewangian yang menyegarkan. Kuromojiare biasa mengkonsumsi permen atau kue selama upacara minum teh. Kita mesti memilih kue dan memakannya menggunakan pick kuromoji. Mereka seringkali terlihat kurus dan runcing di satu ujung dan pegangan ‘kulit kayu’ di ujung lainnya. Mereka juga digunakan sebagai sumpit dalam kesempatan seperti itu.

Chashaku (茶 杓 / sendok teh)

Chashaku ialah sendok panjang yang dipakai untuk menyendok bubuk matcha. Awalnya berasal dari Cina dan tadinya terbuat dari gading atau kulit penyu. Belakangan ini, banyak orang percaya bahwa sendok logam bisa merusak mangkuk teh dan mulai membuatnya dengan bambu. Chashaku mempunyai tongkat panjang dengan sendok berbentuk daun. Ahli teh terbesar sepanjang masa, Sen no Rikyu dari periode Sengoku, disebutkan telah merancang chashaku bambu. Itu dianggap sebagai salah satu item fungsional upacara minum teh.

Bermain Poker di Agen Poker IDN Terpercaya Menjadi Tradisi

Tanpa tiga alat yang disebutkan di atas, upacara minum teh tidak akan lengkap. Alat ini mempunyai tempat eksklusif dalam kebiasaan atau teknik hidup Jepang. Setelah upacara minum teh selesai, dilanjutkan dengan bermain Kartu Poker yang sangat digemari oleh orang-orang Jepang. Permainan Poker yang dimainkan oleh orang-orang Jepang tidaklah berbeda dengan permainan Poker yang kamu temukan di situs-situs agen poker idn terpercaya pada umumnya. Acara ini bisa berlangsung sepanjang malam, yang biasanya ditemani pula dengan sake yang merupakan minuman alcohol kegemaran orang-orang Jepang.

Apakah kamu menjadi tertarik untuk pergi ke Jepang untuk melihat upacara teh?

3 Pantai Terbaik di Jepang Selain Okinawa

Destinasi pantai terbaik di Jepang selain Okinawa yang wajib Anda kunjungi.

Inilah destinasi perjalan musim panas terbaik yang tak boleh Anda lewatkan di Jepang!

Berbicara mengenai pantai yang indah, banyak sekali dari anda mungkin beranggapan tentang Okinawa, namun ada beberapa pantai yang menakjubkan di beberapa lokasi di Jepang dengan air bening dan pasir putih murni. Beberapa dari mereka merupakan pilihan bagus untuk Anda bersnorkeling dan menyelam untuk melihat terumbu yang berwarna-warni dan makhluk laut yang berwarna-warni.

Hari ini, kami ingin berbagi 3 destinasi pantai yang menakjubkan di Jepang. 3 lokasi ini menawarkan lokasi wisata pilihan di mana pengunjung bisa mempunyai pengalaman khusus. Jadi ayo kita check!

Shimoda, Prefektur Shizuoka

Semenanjung Izu di Prefektur Shizuoka ialah salah satu destinasi liburan sangat populer dari Tokyo dan lokasi Onsen yang familiar di sepanjang garis pantai. Shimoda (下田) ialah kota pantai di ujung bagian selatan semenanjung dan rumah untuk beberapa pantai yang menakjubkan dengan pasir putih dan air jernih. Pantai Shirahama (白 浜) ialah pantai terbesar di mana terdapat sejumlah hotel, restoran, gubuk pantai, dll. Selain itu seringkali sangat padat saat musim panas. Jika Anda lebih suka pantai yang lebih tenang, pergilah ke barat daya Shimoda tempat beberapa pantai kecil yang tersembunyi bisa terlihat. Shimoda dapat dijangkau dari Tokyo dalam 2-3 jam dengan kereta api, dan bus lokal sangat bermanfaat untuk berkeliling wilayah itu.

Pantai Chirihama

Pantai Chirihama (千里 浜) terletak di Semenanjung Noto di Prefektur Ishikawa di sepanjang Laut Jepang. Pantai mungkin tidak mempunyai tampilan terbaik pada pandangan pertama, tetapi terkenal dengan fitur menarik yang merupakan satu-satunya lokasi di Jepang di mana pengunjung bisa benar-benar berkendara dengan kendaraan pribadi mereka di pantai. Jalan masuk 8 km membentang di ambang pantai dan jalan tersebut mempunyai lebar 50 m. Mungkin, ini merupakan salah satu jalan mengemudi terbaik di negara ini! Pantai yang dangkal juga merupakan tempat yang populer bagi anak-anak untuk berenang dan pengunjung pun menikmati ekskavasi kerang di sana. Terletak sekita 40 km di bagian utara kota bersejarah yang terkenal, Kanazawa.

Shirahama, Prefektur Wakayama

Shirahama (白 浜) terletak di pantai bagian selatan prefektur Wakayama dan salah satu resor pantai terbesar dan terpopuler di Jepang. Shirahama berarti “Pantai Putih”, yang secara harfiah berarti pantai berpasir yang panjangnya 500 meter, yang menarik banyak pengunjung. Shirahama juga terkenal dengan sumber mata air panas dan ada sebagian besar tempat Onsen. Sebagai salah satu tujuan resor terbesar di Jepang barat, ada beberapa tempat wisata seperti museum, taman hiburan serta hotel dan restoran tepi laut.

3 Tempat Wisata Teratas dan Terbaik di Jepang

Pertama kali bagi pengunjung yang berlibur ke Jepang pastinya akan terkejut.

Mengapa kami mengatakan demikian? Karena Jepang merupakan salah satu negara industri yang sangat maju di dunia terutama di Benua Asia dan tentunya di negara ini menawarkan sejarah yang kaya, dan nilai budaya yang tinggi dan menarik pengunjung ini sudah ada semenjak ribuan tahun silam.

Memang, jauh sebelumnya tidak sedikit katedral sangat luar biasa di Eropa dibangun, seperti kuil Shinto dan Buddha di Jepang telah mapan dan menarik para peziarah dan pelindung untuk desain dan dekorasinya yang sangat rumit. Pada saat yang sama, negara tersebut telah menyempurnakan kemampuan dan perdagangan yang akan menempatkannya pada jalur mengarah ke kekayaan, dari porselen halus dan keramik sampai tekstil seperti sutra.

Banyak dari tradisi kaya ini telah terlepas dari perang dan kehancuran alam dan sudah dilestarikan (atau di bangun kembali). Disamping itu, trafik menju Jepang adalah petualangan yang tak terlupakan. Membanggakan susunan objek wisata terbaik, hal-hal untuk disaksikan dan dilakukan, dan tempat-tempat menarik untuk dijelajahi, liburan di Jepang tentu saja merupakan investasi waktu dan dana yang luar biasa. Temukan 3 tempat wisata teratasa dan terbaik untuk dikunjungi di negara ini.

Gunung Fuji

Tanpa diragukan lagi landmark Jepang yang sangat dikenal yaitu Gunung Fuji (Fuji-san) yang agung pun merupakan puncak gunung tertinggi di Jepang, menjulang 3.776 meter di atas permukaan air laut yang sebagian besar datar ke bagian selatan dan timur. Lumayan tinggi untuk disaksikan dari Tokyo lebih dari 100 kilometer jauhnya.

Gunung Fuji sudah berabad-abad dirayakan dalam seni ataupun sastra dan sekarang dirasakan sebagai ikon yang sangat penting sehingga UNESCO mengakui signifikansi budaya dunianya pada tahun 2013. Sebagai unsur dari Taman Nasional Fuji-Hakone-Izu, Gunung Fuji didaki oleh lebih dari satu juta orang. setiap musim panas sebagai tindakan ziarah, yang memuncak dalam menonton matahari terbit dari puncaknya.

Sementara beberapa pendaki masih memilih untuk mengawali pendakian mereka dari pangkalan, mayoritas pendaki kini mulai dari atas tanda setengah, di Stasiun 5, menghasilkan pemanjatan enam atau lebih jam lebih dikelola. Tentu saja, untuk banyak orang, sekadar menyaksikan gunung dari kejauhan, atau dari kenyamanan kereta yang melaju kencang.

Hiroshima Peace Memorial Park

Sementara tidak banyak yang perlu disebutkan di sini mengenai kengerian pemboman atom di Hiroshima pada Agustus 1945, banyak yang dapat disebutkan tentang upaya luar biasa yang telah dilaksanakan oleh kota yang bersemangat ini untuk mengenang banyaknya korban serangan nuklir pertama di dunia, dan mungkin bahkan yang lebih penting adalah simbol kedamaian abadi Hiroshima.

Setiap tahunya, Hiroshima Peace Memorial Park dikunjungi lebih dari satu juta pengunjung. Entah itu penduduk asli atau bahkan wisatawan yang berasal dari berbagai dunia. Hiroshima Peace Memorial Park ini terletak tepat di daerah ledakan bom atom. Dan dulunya Hiroshima Peace Memorial Park adalah bagian dari kota yang dapat dikatakan ramai akan aktivitas.

Di samping pekarangan dan taman-taman terisi dengan bunga sakura yang berwarna-warni, pesona utama taman ini tergolong Peace Memorial Museum dengan banyak pamerannya yang bersangkutan dengan masalah perdamaian dunia, Memorial Cenotaph dan Flame of Peace, serta Kubah Bom Atom, reruntuhan bangunan administrasi yang terletak di tengah ledakan.

Kuil Pulau Itsukushima

Hanya perjalanan singkat dengan feri dari daratan Hiroshima menuju ke pulau Miyajima, yang terkenal di seluruh dunia sebagai Pulau Kuil Jepang. Yang meliputi lokasi seluas 30 kilometer persegi di Teluk Hiroshima, Miyajima dikenal sebagai Kuil Itsukushima, kuil Shinto yang didedikasikan untuk putri-putri dewa angin Susanoo. Berasal dari abad kedelapan, mayoritas bangunan kuil muncul dari perairan teluk kecil yang hanya ditopang oleh tumpukan.

Efek pada saat air pasang lumayan menakjubkan, menciptakan struktur ini termasuk pada Gerbang Apung Besar (O-Torii) yang terkenal terlihat seolah-olah mengapung di atas air. Dihubungkan bersama dengan trotoar dan jembatan, ini ialah tempat yang menarik untuk dijelajahi, terutama aula yang lebih banyak seperti Honden (Aula Utama) yang paling indah, Aula Persembahan (Heiden), Aula Doa (Haiden), dan Aula Seribu Tikar (Senjokaku).

Fitur penting lainnya ialah panggung kuil tenpat pengunjung dihibur dengan tarian tradisional dan peragaan musik. Yang juga perlu dijelajahi adalah taman dan taman yang indah di pulau ini, rumah bagi rusa luar dan banyak koloni burung.

Jangan Lupakan Festival Makanan Terbaik di Jepang

Di seluruh Jepang, Anda akan menemukan perayaan yang disebut matsuri.

Matsuri adalah festival-festival yang diadakan diseluruh Jepang, mulai dari festival kuil Shinto hingga liburan pemerintah bahkan sampai festival makanan. Mereka mungkin merayakan pergantian musim, peristiwa bersejarah, atau budaya tradisional. Pada artikel ini, kami akan menceritakan jenis matsuri apakah yang akan ditampilkan pada festival makanan di Jepang.

Saat bepergian ke luar negeri, mencicipi masakan tradisional adalah salah satu cara terbaik untuk mengenal budaya otentik. Ronni Lundy selaku penulis buku masakan berkata, “Jika Anda membaca yang tersirat pada resep makanan, maka Anda dapat menemukan hal-hal yang tak terucapkan, petunjuk hidup mereka, kunci untuk menemukan apa yang mereka hargai. Anda melihat apa yang cukup penting untuk dijadikan perayaan.”

Di beberapa wilayah, satu jenis festival atau perayaan lainnya akan berlangsung hampir setiap bulan dalam setahun. Kami akan menyajikan beberapa daftar festival makanan terbaik di Jepang untuk Anda. Jangan lupa untuk membeli Japan Rail Pass, karena sebagian besar festival ini hanya berjarak berjalan kaki singkat dari stasiun kereta terdekat.

Ramen Expo – Osaka

Mendengar kata ramen, tentunya Anda sudah tidak asing lagi dengan makanan khas Jepang yang satu ini. Ramen merupakan salah satu menu makanan populer dalam Festival yang diadakan di Osaka. Banyak wisatawan beranggapan bahwa ramen Jepang hanya mie instan dan bumbunya saja.

Namun sebaliknya, ramen yang dihidangkan bukan hanya citarasanya tetapi lengkap dengan irisan daging, sayuran bahkan taburan keju. Saat Anda menghadiri festival ramen expo, pastikan membawa nafsu makan Anda untuk mencicipi berbagai macam ramen.

Meguro Sanma Matsuri

Memancing merupakan industri penting di Jepang. Untuk menandai dimulainya musim penangkapan ikan sanma setiap tahun, perikanan lokal memberikan lebih dari 6.000 Sanma panggang yang lezat (sauri pasifik) untuk merayakan festival Meguro Sanma Matsuri.

Furusato Matsuri – Tokyo

Apakah Anda ingin mengalami seluruh Jepang, tetapi waktu atau anggaran Anda membatasi seberapa jauh Anda dapat bepergian? Festival Tokyo ini akan memungkinkan Anda untuk mencicipi makanan terbaik yang ditawarkan berbagai kota di Jepang. Ini hampir seperti mengikuti tur Jepang dalam satu hari. Sebagian dari hasil disumbangkan untuk upaya bantuan bencana di Jepang.

Festival Bir Kyushu

Jika bir lebih sesuai dengan gaya Anda, maka Festival Bir Kyushu di Fukuoka merupakan tempat yang tepat. Anda dapat mencicipi lebih dari 20 jenis bir kerajinan dari tempat pembuatan bir paling terkenal di Jepang, serta hidangan lokal seperti sate daging kuda dan satsumaage (kue ikan goreng).

Festival Oyster Miyajima

Di pulau Miyajima, Anda dapat menemukan tiram-tiram segar, sebab di sini merupakan pusat dari peternakan tiram. Hanya dengan mengeluarkan uang seharga ¥ 100, Anda bisa menikmati tiram-tiram segar yang dimasak dan direbus matang.

Sake Spring Kyoto

Sake (anggur besar) adalah salah satu minuman paling ikonik di Jepang. Di Sake Spring, Anda dapat mencicipi dari lebih dari 200 merek sake pilihan Anda. Warung makanan tradisional juga tersedia untuk melengkapi sake panas atau dingin Anda.

Pengetahuan Lengkap Sebelum Membuat Sake

Siapa pun yang suka minum dan mempunyai kecenderungan untuk membuat sesuatu tentu akan mengupayakan menyeduh alkohol mereka sendiri. Anda tidak hanya belajar banyak tentang proses dan bahan-bahan yang dipakai untuk membuat produk, namun Anda pun dapat membentuk hobi atau penghidupan dari itu. Ini dapat menjadi hasrat Anda untuk menyempurnakan rasa minuman Anda atau mulai menjualnya dalam jumlah kecil ke rekan dan keluarga.

Alkohol apa pun yang kita putuskan untuk dicoba, satu hal yang pasti tidak semua minuman beralkohol diciptakan dengan teknik yang sama. Beberapa memerlukan proses yang lebih lama (satu tahun) dan memerlukan lebih banyak peralatan, sedangkan yang lain hanya perlu kita masukkan ke dalam botol dan biarkan difermentasi dengan ragi.

Satu minuman beralkohol yang memerlukan bahan-bahan premium, keterampilan, bahan-bahan yang tepat dan penataan untuk menghasilkan dengan benar adalah sake. Dikenal secara internasional sebagai motivasi yang benar-benar mewakili Jepang, sake tersebut sederhana dan kompleks. Sederhana dalam makna bahwa hal tersebut mudah diciptakan di tulang-tulangnya yang telanjang, tetapi lumayan kompleks guna produk kesudahannya bereaksi paling besar terhadap tweak kecil secara rinci saat datang ke prosedur pembuatan bir.

Sake Bukanlah Wine Nasi, Lebih Seperti Nasi Bir

Sebelum menyelam langsung ke teknik membuat sake sendiri, urgen untuk terlebih dahulu mengetahui dasar-dasar sake. Sake ialah produk beras dipoles yang sudah difermentasi dalam air dengan memakai jenis cetakan eksklusif yang dinamakan “koji”. Berbeda dengan apa yang sering disebut oleh seluruh orang – yakni “Anggur Beras”, Sake secara teknis tidak bisa dikategorikan sebagai anggur. Anggur diciptakan ketika gula dalam fermentasi buah menyusun alkohol secara langsung. Sebaliknya, bir memerlukan pati terlebih dahulu untuk kembali menjadi gula sebelum gula kembali menjadi alkohol.

Proses fermentasi dalam sake serupa dengan bir, dengan satu perbedaan penting. Dalam bir, proses terjadi dalam langkah-langkah yang berbeda, dari pati menjadi gula, dan lantas gula menjadi alkohol. Namun demikian, demi dua langkah berbeda itu terjadi secara bersamaan. Gula yang tercipta dari pati kembali menjadi alkohol pada saat yang bersamaan dengan pati yang tersisa kembali menjadi gula. Ini dinamakan fermentasi paralel.

Juga, anggur, bir, dan sake semuanya mempunyai persentase ABV (alkohol menurut keterangan dari volume) yang berbeda. Bir berkisar antara 3% sampai 9%, anggur bisa naik dari 9% menjadi 16%, sedangkan sake (tanpa air tambahan) menjangkau 18% sampai 20%. Di sebagian besar botol sake komersial, air sudah ditambahkan, mencairkan ABV menjadi selama 15%.

Apa Perbedaan Antara Moonshine dan Sake?

Sake dan Moonshine ialah minuman beralkohol yang sama sekali berbeda. Moonshine ialah minuman beralkohol yang telah disaring, diciptakan dan dipasarkan tanpa dikenakan pajak. Ini mempunyai konotasi negatif untuk itu, yang distereotipkan sebagai minuman beralkohol yang diciptakan oleh mereka yang putus harapan untuk menemukan alkohol dengan harga murah. Moonshine juga seringkali dibuat dari jagung namun tidak terbatas hanya pada jagung. Rye atau gula, misalnya, pun dapat dipakai untuk menciptakan minuman keras. Nonsen ilegal dapat memunculkan bahaya kesehatan yang potensial jika meminumnya, sehingga mereka yang perlu mengetahui bahwa terdapat risiko yang tercebur dalam mengkonsumsinya.

Dapatkan Sake At Home dari Rice

Sebelum Anda mengambil sake produksi sendiri, lihat terlebih dahulu apakah sah untuk melakukannya di lokasi Anda tinggal. Di Jepang, ialah melanggar hukum hukum menyeduh sake di rumah, meskipun telah dilakukan oleh orang selama berabad-abad. Jangan berharap proses ini menghasilkan sake yang sebagus produksi pengrajin atau produksi komersial, sebab menggunakan perlengkapan dan bahan-bahan yang tidak mungkin yang terbaik, namun dapat dengan gampang ditemukan. Ini ialah cara kasar dan susah untuk membuat sake yang tidak memberi penghormatan pada minuman tradisional tetapi menemukan trik dalam membuatnya.

Bagaimana kita Membuat Bom Sake?

Bom demi sake bukanlah teknik terbaik untuk menikmati hakikat dan ciri khas sake yang sebenarnya, tetapi hal tersebut benar-benar teknik yang mengasyikkan untuk meminumnya. Bom sake ialah resep sederhana, hal itu ialah kombinasi sake dan bir – namun dengan twist yang menyenangkan.

Anda dapat memakai bir pun juga yang Anda suka, bir Kirin seharusnya berlangsung baik dengan sake. Isi gelas dengan bir Kirin; lebih digemari gelas jenis Collins atau pint. Ambil gelas, tuangkan sake ke dalamnya (rasanya lebih enak andai sake hangat, dan ukur selama 44 ml), dan seimbangkan di atas dua sumpit paralel yang ditaruh di atas gelas Collins. Tidak butuh menambahkan es.

Tujuannya ialah untuk menghempaskan meja dengan kepalan tangan kita secara berurutan hingga gelas tersebut jatuh ke gelas pint. Sambil menghempaskan tinju seseorang di atas meja, Anda dapat mengatakan “Kanpai!” Saat jatuh, atau menyampaikan “Ichi ni san” (1, 2, 3) lalu menghempaskan tinju kita di atas meja, dan menuliskan “sake bomb”- ketika itulah gelas jatuh. Sake akan mengakibatkan bir banyak, sampai-sampai Anda mesti minum semua gelas.

3 Permainan Kartu Tradisional Yang Membantu Kita Mengetahui Tentang Jepang Lebih Dalam Lagi

Ada tidak sedikit permainan kartu yang populer di Jepang. Tiga dari game ini ialah “Karuta”, “Hanafuda” dan “Menko”. Berbagai jenis kartu estetis dengan gambar dipakai untuk memainkan permainan ini. Kebanyakan dari mereka mempunyai gaya penampilan yang unik sebab gambar-gambar dan surat-suratnya semuanya berhubungan dengan Jepang dan ditulis dalam bahasa Jepang.

Kartu Karuta bisa dimainkan oleh mereka yang dapat membaca bahasa Jepang dengan baik sebab melibatkan puisi Jepang, ucapan-ucapan dll. Kartu Hanafuda dan Menko ialah dua jenis kartu lainnya yang biasa digunakan. Menko, menjadi permainan guna anak-anak, tampaknya paling gampang diingat. Meskipun hanafuda bisa dimainkan dengan mudah, aturan poin dan pembentukan set kartu agak susah untuk diingat. Untuk meningkatkan pengalaman kamu dalam bermain kartu, dapat kamu lakukan secara online di website Agen Bola Terbaik yang biasanya menyediakan taruhan sportsbook ataupun casino online.

Untuk jenis – jenis permainan kartu ini kamu dapat mencobanya secara online loh. Apalagi pada zaman milinial seperti sekarang ini, hanya dengan menggunakan smartphone dan jaringan intenet saja kamu dapat bermain permainan kartu yang di sediakan oleh para situs agen poker.

Karuta

Baru-baru ini saya menemukan sejumlah kartu karuta yang tercipta dari keramik dan plak kayu di Bukit Oribe di Toki, Gifu. Sampai ketika itu, saya tidak begitu akrab dengan game mempunyai nama ‘Karuta’. Teman saya berkata kepada saya mengenai permainan secara singkat dan menuliskan bahwa tersebut dimainkan oleh orang Jepang sekitar perayaan. Dan saya mengejar kartu bermain pribumi di toko 100 yen, namun tidak guna 100 yen. Harganya 500 yen guna satu set kartu di toko.

Karuta ialah permainan kartu Jepang yang tujuannya memungut kartu yang benar dari sekian banyak kartu yang tersedia. Ada selama 100 kartu kepunyaan dua kelompok. Jadi, secara total, permainan tradisional Kartua terdiri dari 200 kartu. Dua set kartu diberi nama ‘Yomifuda’ dan ‘Torifuda’. “Yomifuda” ialah set kartu baca sedangkan “torifuda” ialah kartu yang mengambil. Akan ada sejumlah tulisan di yomifuda menurut kartu dari grup torifuda yang dipilih oleh semua pemain. Salah satu pemain bakal membacakan artikel di yomifuda sedangkan yang beda mencari salah satu set kartu torifuda untuk mengejar pasangan yang benar. Orang yang mengejar torifuda yang sangat tepat bakal menjadi pemenang permainan. “Uta-garuta” ialah versi yang paling terkenal dari permainan Karuta di mana puisi dipakai pada kartu.

Uta-garuta (gambar di atas): Dalam permainan ini, kartu yomifuda seringkali mengandung tiga baris kesatu puisi dan semua pemain mesti meraih torifuda dengan dua baris terakhir. Kartu bakal mempunyai gambar dan nama sejumlah orang bareng dengan puisi-puisinya. Puisi-puisi tersebut dipilih oleh penyair Jepang Fujiwara no Teika dan dinamakan ‘Ogura Hyakunin Isshu’. Ini ialah puisi kecil yang dinamakan ‘Tanka’ dengan lima baris saja. Mereka dipakai dalam sejumlah game Jepang kuno mempunyai nama “Hyakunin Isshu”. Selama perayaan Hari Tahun Baru, saat orang-orang Jepang berkumpul bareng di rumah, mereka rutin memainkan permainan ini.

Iroha-garuta: Ini ialah versi yang lebih simpel dari game yang sama yang pun dapat dimainkan oleh anak kecil. Yomifuda melulu mempunyai karakter hiragana yang ditulis di sudut dengan gambar pada kartu. Dan semua pemain mesti menggali tahu torifuda dengan pepatah berhubungan dengan gambar pada kartu yang dibuka dengan huruf itu.

Masih ada tidak sedikit variasi lain guna permainan karuta. Banyak klub di semua Jepang berjuang membuat karuta lebih populer di kalangan generasi baru dengan mengadakan persaingan musiman. Ada turnamen karuta yang diselenggarakan di sekolah juga. Ini ialah permainan yang paling populer di Jepang salah satu semua kumpulan umur orang. Karena permainan terdiri dari 100 kartu, pemain mesti berhati-hati dan paling tertarik sepanjang permainan dalam memilih kartu yang benar secepat mungkin. Ada tidak sedikit mangga laksana ‘Chihayafuru’ yang sangat menolong dalam mempromosikan permainan. Game ini tidak jarang dimainkan di sekolah oleh anak-anak sebagai unsur dari edukasi mereka. Sekarang, game ini terdapat dengan teknik paling canggih sebagai software seluler dan permainan video.

Menko

Menko ialah permainan kartu Jepang lainnya di mana kartu yang dipakai juga dikenal sebagai menko. Sejumlah pemain bisa bergabung dengan game simpel ini. Dari antara mereka, di antara orang bakal dipilih sebagai pemain kesatu. Biasanya ditetapkan dengan memainkan permainan batu-kertas-gunting. Yang beda harus menempatkan salah satu kartu menko mereka ke bawah dan pemain kesatu mengupayakan untuk membalik kartu-kartu ini dengan membuang salah satu kartu di atasnya. Jika pemain bisa membalik di antara kartu, mereka dapat memungut kartu mereka dan yang terbalik. Jika mereka tidak sukses membalik kartu, tersebut akan menjadi giliran pemain berikutnya. Pemain dengan jumlah menko terbesar bakal menjadi pemenang dalam gim ini.

Kartu Menko mempunyai gambar dalam sekian banyak gaya tergolong gambar dari manga, gambar terkenal, animasi, dan potret karakter kartun, pemain olahraga, dll. Orang-orang biasa mengoleksi kartu menko menurut bid3.

Hanafuda

Illustrasi Permainan Kartu Hanafuda

Hanafuda (atau kartu bunga) ialah set kartu permainan yang paling umum di Jepang. Total terdapat 48 kartu yang terdapat di tumpukan kartu. Kartu-kartu ini sebenarnya dipakai untuk memainkan sebanyak permainan kartu Jepang laksana Koi Koi, Hachi, Tensho dll. Kartu-kartu ini terdiri dari 12 set 4 kartu yang setiap mewakili 12 bulan. Setiap set memiliki sekian banyak gambar. Gambar-gambar tergolong bunga-bunga yang berhubungan dengan bulan tertentu pada kartu serta sejumlah gambar tambahan laksana pita, kupu-kupu, burung dll. Beberapa kartu tidak mempunyai poin dan sejumlah mempunyai poin menurut gambar di atasnya.

Biasanya, game ini dapat dimainkan oleh dua orang. Permainan dibuka dengan mengocok seluruh 48 kartu dan setiap mengalokasikan 8 kartu guna kedua pemain. 8 kartu lainnya bakal ditempatkan di tengah meja. Jika terdapat lebih dari dua pemain, jumlah kartu yang didistribusikan bakal berkurang satu. Misalnya, guna tiga pemain, bakal ada 7 kartu, guna empat pemain tersebut akan menjadi 6 dan seterusnya. Semua kartu ini bakal tersusun apik dalam dua baris menghadap pemain dengan gambar yang terlihat. Kartu-kartu di tengah pun akan ditempatkan dengan teknik yang sama. Sisa kartu ditumpuk di samping meja dengan sisi depannya menghadap ke bawah. Kemudian dealer atau pemain kesatu yang dikenal sebagai ‘Oya’ memilih kartu dari 8 kartunya dan menggali tahu apakah terdapat kartu yang sesuai ada di set kartu yang ditempatkan di tengah. Jika terdapat yang cocok, maka pemain akan menanam kartu mereka di atas pasangan yang cocok. Langkah selanjutnya ialah mengambil kartu sangat atas dari set kartu bertumpuk yang ditaruh di atas meja. Kemudian pemain akan mengecek apakah terdapat pasangan yang sesuai untuk kartu baru di tengah. Jika pemain mengejar pasangan, maka mereka mesti meninggalkan kartu di atasnya dan menggali kartu beda dari set bertumpuk. Ini bisa dilanjutkan sampai empat kali andai pasangan yang sesuai terus menerus diperoleh. Jika tidak, kartu baru tidak dipedulikan di tengah meja dengan gambar menghadap ke atas dan pasangan kartu yang sesuai dapat ditarik dari meja yang adalahkoleksi kartu pemilik. Pasangan kartu ini ditempatkan di samping pemain dan poin yang didapatkan pemain itu didasarkan pada gambar pada kartu.

Ada sekian banyak kelompok kartu yang dinamakan yaku menurut aturan permainan. Jika dealer dapat menciptakan yaku di giliran kesatunya, mereka bisa memanggil “koi-koi” andai mereka hendak bermain lebih tidak sedikit atau mereka bisa menghentikan permainan. Jika dealer menantikan dengan kepercayaan bahwa mereka dapat membuat lebih tidak sedikit yakus, dan andai lawan mereka menciptakan yaku, maka skor lawan berlipat ganda. Jika pemain memilih guna menghentikan permainan, maka ia mendapatkan seluruh poin yang diserahkan untuk set kartu di yaku dan permainan lantas akan berlanjut sekitar sisa 12 bulan di geladak. Ada pun kartu dengan aturan khusus.

Memahami dan memainkan lebih tidak sedikit permainan kartu Jepang paling menarik. Anda bisa menemukan tidak sedikit video di youtube andai Anda benar-benar hendak mempelajari teknik memainkan permainan ini. Cobalah sejumlah permainan kartu di Jepang dan nikmati bareng teman-teman Anda. Selamat bersenang-senang!ang yang mereka minati.

5 Festival Bunga Jepang Yang Tak Boleh Dilewatkan

Di negara lain selain Jepang, Anda tidak akan dapat menyaksikan dedikasi dalam menghargai keindahan perubahan musim.

Menghargai bunga merupakan salah satu hobi warga asli di Jepang. Sedemikian rupa sampai-sampai orang Jepang bahkan mempunyai istilah untuk hal tersebut, yaitu hanasanpo (secara harfiah berarti ‘berjalan bunga,’ untuk menggambarkan kegiatan mengagumi dan berjalan dari salah satu musim bunga musiman.)

‘Jalan-jalan bunga’ ini biasanya dilangsungkan di lokasi-lokasi tertentu yang sudah disiapkan dan dipersiapkan sekitar berbulan-bulan sebelum menyerahkan pengaturan utama untuk merasakan keindahan musim. Konsepnya sebenarnya lumayan sederhana, tetapi apakah konsep tersebut akan berdampak. Coba kita lihat, orang Jepang mengambil satu varietas bunga dan kemudian menanam ribuan bunga di satu lokasi untuk menciptakan karpet besar berwarna bunga. Tiba-tiba bunga yang orang anggap cantik, tetapi lain halnya dengan tanaman kebun rata-rata berada dalam pot random yang kita miliki di halaman belakang, menjadi pajangan yang mencengangkan dan pantas dibayar.

Festival eksklusif sering diselenggarakan dalam perayaan di mana kita dapat melakukan pembelian makanan dan minuman, serta es krim yang disajikan dalam “rasa” yang sama seperti bunga yang dipamerkan. Selain itu, juga terdapat berbagai suvenir khusus untuk memperingati trafik Anda.

Jadi yang kami jajaki ialah festival bunga terbesar di Jepang! Mengapa tidak dimasukna kedalam salah satu pilihan trip Anda selanjutnya?

Inilah 5 festival bunga yang tak boleh terlewatkan:

Nemophila (Baby Blue Eyes)

Bunga biru dan putih pucat yang estetis ini nyaris terasa mengagumkan ketika menyelimuti bukit-bukit yang bergulir di Hitachi Seaside Park, Ibaraki. Dengan bunyi bel yang terus-menerus di sekitar puncak bukit, seseorang mesti mencoba menyangga kecenderungan tipe Julie Andrews apa pun. Dengan laut di satu sisi dan hamparan taman besar di sisi lain, lumayan pemandangan ini dapat dilihat.


Periode berbunga: April-Mei

Shibazakura (Moss Phlox)

Saya tahu, siapa yang hendak melihat moss phlox. Tapi percayalah, satu-satunya hal yang menular di pesta rakyat shibazakura adalah senyum yang bakal Anda rasakan dari telinga ke telinga. Hal kecil yang cantik lainnya, muncul dalam sekian banyak warna dari putih, biru, ungu atau banyaknya warna pink. Biasanya ditanam dalam pola terkoordinasi warna yang berani menyerahkan peluang pengambilan gambar yang mencolok. Festival shibazakura sangat terkenal dan dilangsungkan di Prefektur Yamanashi dengan pemandangan Gunung yang indah. Fuji sebagai latar belakang, sedangkan pesta rakyat shibazakura di Chichibu, Prefektur Saitama.


Periode berbunga: Maret-Juni

Fuji (Wisteria)

Bunga wisteria gantung menyerahkan pengalaman hanasanpo yang sama sekali berbeda. Dengan menampilakn bunga-bunga mekar rendah, menciptakan jalan yang akan Anda lewati terlihat sangat ajaib. Lemparkan penyinaran dan musik latar yang ditempatkan dengan baik di pesta rakyat malam dan Anda bakal merasa seperti telah dialihkan ke dunia baru yang belum pernah Anda kunjungi.

Tempat-tempat populer untuk merasakan wisteria aalah Taman Bunga Ashikaga di Tochigi dan Kawachi Fujien di Fukuoka.


Periode berbunga: April-Mei

Manjushage (Spider Lilies)

Bunga kirmizi ini terletak diatas ketika Anda melewati lorong bunga. Bunga besar memiliki rinci rumit, spider lily sangat banyak ditemukan di sekitar lingkungan sungai. Rona berani Manjushage memercikan warna terbaik ke lantai hutan dan kanopi teduh di puncak pohon, nuansa yang sangat mengagumkan untuk perjalanan festtival bunga Anda. Meskipun tampak cantik dalam banyak, spider lily merah sebetulnya mempunyai hubungan dengan kematian dalam kebiasaan Jepang dan sering dipakai pada pemakaman, jadi pastikan untuk tidak memberikan karangan bunga ini sebagai hadiah!

Salah satu tempat sangat populer untuk merasakan manjushage adalah di Koma, Prefektur Saitama.


Periode berbunga: September-Oktober

Sakura (Cherry Blossoms)

Tentu saja, tidak ada rangkaian bunga bermekaran yang akan terlewatkan di Jepang sebab festival ini sangat terkenal di negara itu. Dengan periode berbunga paling pendek (biasanya selama satu minggu, kadang-kadang lebih lama jika dewa cuaca bermain bagus) dan puncaknya dilangsungkan hanya alam beberapa hari, bunga sakura tidak selalu mengenai indikator bahwa musim semi sedang dalam perjalanan, tetapi mewakili sifat singkat dari kehidupan bunga itu sendiri. Pohon ceri ditanam di taman dan kebun di semua negeri dan teknik paling populer untuk merasakan bunga sakura adalah dengan menyelenggarakan pesta hanami (melihat bunga sakura) di bawah cabang pohon.


Periode berbunga: September-Oktober

Sejarah Singkat Kimono Wajib Diketahui Bagi Pecinta Jejepangan

Awalnya, “kimono” merupakan kata dalam bahasa Jepang yang digunakan untuk pakaian.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, kata itu telah dipakai untuk merujuk secara eksklusif pada pakaian tradisional Jepang. Kimono seperti yang Anda kenal telah hadir pada zaman Heian (794-1192).

Dan dari zaman Nara (710-794) sampai saat itu, orang Jepang seringkali mengenakan ansambel yang terdiri dari pakaian atas dan bawah yang terpisah (celana atau rok), atau pakaian one-piece. Namun pada zaman Heian, teknik penciptaan kimono baru dikembangkan. Yang melibatkan dalam hal pemotongan kain yang dilakukan dalam garis lurus dan menjahitnya bersama-sama. Dengan tips ini, pembuat kimono tidak perlu cemas dengan bentuk tubuh pemakainya.

Kimono garis lurus menawarkan berbagai keuntungan, contohnya gampang dilipat, Kimono juga sesuai untuk berbagai cuaca (mereka dapat dipakai berlapis-lapis untuk menghangatkan diri di musim dingin, dan kimono yang tercipta dari kain halus seperti linen nyaman dipakai pada musim panas.) Keunggulan ini sangat menolong kimono yang menjadikannya unsur dari kehidupan keseharian orang Jepang.

Seiring berjalannya waktu, ketika mengenakan kimono berlapis-lapis menjadi mode, orang Jepang mulai memperhatikan bagaimana perpaduan warna kimono yang sesuai, dan mereka juga mulai mengembangkan sensitivitas tinggi terhadap warna. Biasanya, kombinasi warna yang dikenakan mewakili warna musiman atau bisa juga mengenai ruang belajar politik dari mana seseorang berasal. Pada masa berikutnya apa yang kini kita pikirkan ialah tentang kombinasi warna tradisional Jepang yang berkembang.

Selama zaman Kamakura (1192-1338) dan zaman Muromachi (1338-1573), lelaki dan perempuan mengenakan kimono berwarna cerah. Para prajurit mengenakan warna-warna yang mewakili semua pemimpin mereka, dan terkadang di medan perang sama mencoloknya dengan pertunjukan busana.

Selama zaman Edo (1603-1868), klan prajurit Tokugawa memerintah Jepang. Negara tersebut dipecah menjadi beberapa wilayah feodal yang diperintah oleh penguasa. Samurai dari setiap domain dikenakan diidentifikasi oleh warna dan pola “seragam” mereka, yang terdiri dari tiga bagian yakni kimono, pakaian tanpa lengan yang dikenal sebagai kamishimo yang dikenakan di atas kimono, dan rok berpisah seperti celana panjang yang dikenal dengan hakama. Kamishimo terbuat dari linen, kaku supaya bahunya menonjol. Dengan begitu banyak pakaian samurai yang dibuat, pembuat kimono menjadi lebih baik dan menciptakan kimono tumbuh menjadi bentuk seni. Kimono menjadi lebih berharga, dan orang tua menyerahkannya kepada anak-anak mereka sebagai pusaka keluarga.

Selama zaman Meiji (1868-1912), Jepang sangat diprovokasi oleh kebiasaan asing. Pemerintah mendorong orang untuk mengadopsi pakaian dan kebiasaan Barat. Pejabat pemerintah dan personel militer diwajibkan oleh hukum untuk mengenakan pakaian Barat untuk acara resmi. (Undang-undang tersebut tidak berlaku lagi hari ini.) Bagi penduduk negara Jepang, mengenakan kimono pada acara-acara resmi diwajibkan menggunakan pakaian yang dihiasi simbol keluarga pemakai, yang mengidentifikasi latar belakang keluarganya.

Saat ini, orang Jepang jarang mengenakan kimono dalam kehidupan sehari-hari. Mereka mengenakan kimono hanya untuk acara-acara khusus seperti pemakaman, upacara minum teh, pernikahan, atau acara eksklusif lainnya, seperti pesta rakyat musim panas.

Ini Dia Sosok Star Wars Ukiyo-e Tradisional Jepang

Star Wars dapat dibilang sebagai waralaba film sangat terkenal di dunia semenjak diluncurkan pertama kali pada tahun 1977.

Popularitas ini semakin bertambah banyak sebab film baru sedang syuting. Banyak orang menjadi terobsesi dengan film ini, bahkan memiliki barang koleksi dan perlengkapannya. Orang-orang bahkan rela menguras ribuan dolar untuk Star Wars. Sosok Star Wars Tradisinal dari Jepang kita bisa mengenalnya dengan nama Ukiyo-e, berbentuk seni balok kayu Jepang yang paling kuno dan tradisional. Banyak orang yang merasakan seni Jepang lebih akrab dengan sejumlah cetakan balok kayu ikonik.

Apa tersebut Ukiyo-e?

Ukiyo-e, yang secara langsung diterjemahkan sebagai “gambar-gambar dunia terapung” yang artinya seperangkat cetakan dan lukisan balok kayu yang paling populer di Jepang dari abad ke-17 sampai abad ke-19 dan masih dihormati hingga sekarang. Ukiyo-e tidak hanya dilakukan demi seni semata namun juga ditujukan pada ruang belajar pedagang Edo, dengan perkembangan ekonomi ibukota yang mendapati diri mereka lebih baik daripada sebelumnya.

Seperti kebanyakan kesenian, ukiyo-e menampilkan banyak memperagakan adegan berbeda, dari karya seni erotis sampai adegan ikonik Jepang, aktor terkenal, dan alam. Salah satu cetakan yang paling gampang dikenali adalah karya dari Hokusai dalam serialnya, Tiga puluh enam pemandangan Gunung Fuji yang diproduksi selama tahun 1830.

Awalnya cetakan balok kayu selalu berwarna hitam dan putih, namun seiring berjalan waktu maka berkembang menjadi karya yang memiliki warna dan tingkat yang rumit. Banyak pembuatan cetakan balok kayu dilakukan lebih dari satu seniman, tetapi serangkai pengrajin. Sang seniman bakal mendesain gambar, seorang pengukir bakal mengukir blok dan seorang pemoles bakal menghasilkan potongan akhir.

Star wars!

Jadi, hubungannya antara Ukiyo-e dengan Star Wars itu apa? Nah, sekelompok seniman cerdik telah menyimpulkan untuk menggabungkan praktik bersejarah Jepang abad ke-17 dengan gejala modern yakni alam semesta Star Wars.

Seorang seniman Jepang mengawali halaman pendanaan kerumunan untuk menghasilkan tiga cetakan pribumi Star Wars ukiyo-e, dan sekarang ini telah menambah lebih dari 800% dari target aslinya! Artis ini tidak selalu memproduksi seni kipas, ini pun termasuk produk berlisensi resmi! Karena kemurnian cetakan, dan lamanya tenaga kerja yang dibutuhkan untuk menghasilkan mereka, harganya pun juga tidaklah murah. Setiap ongkos cetak sekitar $ 425, meskipun Anda akan mendapatkan tiga set.

Anda dapat menyaksikan proses yang telah dilewati sang seniman untuk menghasilkan cetakan-cetakan ini, kayunya paling rumit, dan pastinya memerlukan waktu lama dalam proses produksi. Secara tradisional seluruh ukiyo-e diproduksikan menggunakan tangan, tidak ada mesin yang dipakai dalam proses dalam penggabungan tinta untuk menghasilkan karya yang lebih menakjubkan, ini pun sama dengan yang terdapat pada Star Wars.

Itulah ukiyo-e yang dapat saya ceritakan secara terperinci dan ringkas. Dan pada ulasan ini saya juga ingin menceritakan perbedaaan Antara Geisha, Maiko, dan Geiko yang seringkali masyarakat keliru. Mari, simak lebih lanjut ya!

Geisha dan maiko familiar di dunia sebab menjadi contoh tradisi Jepang yang sudah lama terjadi. Para penghibur cantik ini sudah ada sekitar berabad-abad sebagai penampil atau penari, yang kini terus menghibur semua tamu dengan tarian, musik, permainan, menuangkan minuman, dan pembicaraan yang mencerahkan. Seni menjadi geisha ialah sesuatu yang masih dipraktikkan sampai kini – tidak seperti tradisi lain seperti samurai, mereka bertahan dalam ujian waktu ke waktu dan jika Anda bepergian ke tempat-tempat tertentu di Jepang seperti Gion di Kyoto, Anda bisa-bisa akan mengejar satu geisha (perempuan ikonik ini).

Mereka langsung dapat kita kenali dengan riasan putih, bibir merah, gaya rambut yang rumit, dan kimono, disertai dengan kipas kertas atau payung. Jika Anda berkunjung ke Jepang, barangkali Anda hendak melihat wanita-wanita misterius ini, atau barangkali Anda bahkan bercita-cita bertemu dengan semua penghibur cantik ini dan merasakan hidangan bareng mereka serta menonton sejumlah pertunjukan. Menariknya, semakin Anda menyaksikan geisha, semakin banyak perbedaan yang kita mulai sadari. Sebagai contoh, beberapa disebut sebagai maiko atau geiko. Jadi apa perbedaan antara geisha, geiko, dan maiko?

Geisha vs Geiko

Perbedaan yang terlihat sebenarnya sangat sederhana antara geisha dan geiko. Geisha atau geiko sebutan untuk seorang perempuan yang terlatih dalam seni musik, menyanyi, dan menari, tergolong banyak memainkan alat musik petik tradisional, shamisen, dan berbagai tarian yang peringati ketika musim berganti. Mereka juga diajarkan untuk bergerak dan berkata dengan elegan, menuangkan minuman dengan fasih supaya terlihat karismatik dan menawan.

Mereka berdua mengenakan kimono, mempunyai gaya rambut yang rumit, dan makeup putih ikonik dengan bibir merah. Satu-satunya perbedaan mereka ialah dari mana mereka berasal. Di Kyoto, semua wanita ini dinamakan geiko sedangkan di Tokyo, mereka dikenal sebagai geisha. Namun, jangan malu jika Anda tak tahu perbedaannya, sebab geisha merupakan istilah umum yang diterima secara luas.

Jadi seperti apakah sosok Maiko?

Sederhananya, maiko sama dengan geiko magang . Maiko adalah wanita yang lebih muda atau bahkan anak yang sedang berlatih seni geisha dan geiko. Arti harfiah dari “maiko” ialah “menari anak”. Di Tokyo, geisha magang pun dikenal sebagai hangyoku, yang berarti “setengah permata”; mereka dulu setengah bagian dari geisha yang berkualifikasi penuh.

Di masa lalu, maiko termuda berusia lima atau bahkan tiga tahun! Namun, di zaman modern ini anak-anak mesti pergi ke sekolah. Di Kyoto anak perempuan maiko dapat mengawali pelatihan pada umur lima belas atau enam belas tahun tetapi di Tokyo mereka bisa mulai pada umur delapan belas tahun. Anak magang mesti berlatih minimal satu tahun sesuai persyaratan sebelum mendapatkan gelar “geisha”. Kadang-kadang, perempuan yang mengawali pelatihan sesudah usia 20 tahun terlampau tua untuk menerima gelar “maiko”, namun demekian mereka tetap perlu berlatih selama paling tidak dua belas bulan sebelum dirasa telah memenuhi kriteria sebagai geisha atau geiko yang “asli”.

Perbedaan penampilan

Ada sejumlah perbedaan yang jelas antara geiko/maiko/geisha dan hangyoku. Yang pertama tentu saja dari segi usia. Karena maiko atau hangyoku pemagang, mereka seringkali sedikit lebih muda daripada rekan-rekan mereka yang berkualitas. Jika Anda menyaksikan s seorang remaja, maka ia nyaris pasti seorang maiko. Namun, tidak boleh selalu menebaknya berdasarkan umur mereka! Tidak terlalu mudah untuk memprediksi usia perempuan Jepang, terutama saat mereka mengenakan riasan yang begitu indah.

Perbedaan utama lainnya terletak pada rambut mereka. Rambut geisha atau geiko nampak tebal, hitam, ikon dan menata ke belakang dari wajah. Para maiko mempunyai rambut khas tersendiri, sedangkan semua geiko menggunakan wig yang telah ditata. Maiko seringkali juga memiliki penataan rambut yang lebih rumit atau mencolok, sementara geiko bakal mempunyai perhiasan yang lebih sederhana.

Riasan wajah putih seringkali sangat serupa antara ia dan para perempuan magang, meskipun maiko mungkin menggunakan lebih blush untuk terlihat muda. Perbedaan utama dalam riasan mereka dibagian lipstik. Maiko selalu mewarnai bibir bawahnya merah, sedangkan geisha yang sedang berlatih merupakan seorang senior, biasanya garis tipis di kedua bibir. Geiko atau geisha akan mewarnai kedua bibir mereka sepenuhnya merah. Maiko pun sering mewarnai alis mereka dengan warna merah.

Anda pun dapat melihat perbedaan dalam urusan sepatu yang mereka kenakan, maiko mengenakan hak yang paling tinggi dan terlihat begitu susah menggunakanya.

Semoga informasi ini akan menolong Anda memahami perbedaan antara geisha, geiko, dan maiko! Ini juga dapat menolong Anda memisahkan antara real deal, perempuan yang sedang berlatih seni, dan “geisha turis”, yang selalu berpakaian fashionable untuk foto. Jika Anda melihat dua bibir merah dengan penataan rambut yang berhias, barangkali itu seorang geisha turis. Namun, jika mereka tidak mempedulikan orang mengambil potret mereka. Ini tidak akan bersifat negatif pada perempuan yang berpakaian, namun jangan berkeinginan untuk mengikuti pertunjukan seni Jepang!

Lain kali Anda bertemu geisha, lihat apakah kita dapat memprediksikan dia seorang geisha, geiko, atau maiko. Ingat, jika Anda sedang di Kyoto dan seorang wanita yang lebih tua dengan bibir merah, maka itu seorang geiko. Jika perempuan muda dengan bibir bawahnya dilipstik dengan sepatu tinggi, maka dia seorang maiko. Jika Anda sedang di Tokyo dan dia mengenakan penataan rambut simpel dan bibir merah, maka itu adalah geisha.

Ingatlah untuk mengindikasikan rasa hormat pada wanita-wanita ini dengan tidak memadati mereka atau mengambil potret berlebihan. Maka, demikian lah ulasan dari saya mengenai Sosok Star Wars Ukiyo-e Tradisional Jepang dan Perbedaaan Antara Geisha, Maiko, serta Geiko. Semoga tulisan saya bermanfaat dan menambah wawasan untuk Anda.

Dua Pengalaman Budaya Terbaik Yang Didapatkan di Jepang

Berkunjungi atau berlibur ke negara lain bisa dikatakan sesuatu yang luar biasa, khususnya ketika mengunjungi Jepang “Negeri Sakura”.

Negara yang kental akan nilai sejarah, budaya, masakan, mode, yang mungkin akan membuat kita menyukai dan mencintainya. Seperti warga lokal sangat menyukai apa yang dimiliki negaranya.

Ada sejumlah kebiasaan atau tradisi Jepang yang bisa Anda miliki dan menjadikannya sebagai perjalanan yang istimewa dan berkesan. Anda dapat melihatnya dari segi aspek tertentu serta mempelajarinya entah itu mengenai sejarah atau tradisi dalam suatu wilayah. Berikut ini adalah dua tradisi yang bisa jadikan pengalaman berkesan:

Sumo

Sumo ialah gaya gulat tradisional yang berasal dari Jepang. Gagasan dasarnya ialah di antara pegulat berjuang untuk menjatuhkan lawannya keluar dari ring yang melingkar tempat mereka berada. Seorang pegulat juga dapat dikatakan menang apabila sang lawan menyentuh tanah dengan telapak kaki mereka. Sumo telah berlangsung selama berabad-abad di Jepang, hingga dijadikan sebagai aspek sejati dari kebiasaan dan sejarah Jepang. Tradisi kuno sudah dilestarikan dalam sumo, seperti memakai garam untuk membersihkan ring sebelum pertandingan. Tradisi ini berasal dari praktik pemurnian Shinto. Menjadi pegulat sumo bukanlah urusan yang mudah, banyak orang berlatih semenjak usia paling muda.

Para pegulat Sumo banyak yang tinggal di ‘asrama’ komunal dimana mereka akan mengikuti jadwal makan, istirahat dan pelatihan yang teratur. Gulat memainkan peran dalam kehidupan istana Kekaisaran, dimana pegulat akan melakukan perjalanan untuk memperjuangkan semua penguasa dan kaisar. Sebagai bentuk hiburan, Sumo didirikan sebelum periode Edo, dengan turnamen pertama pada 1684. Turnamen Sumo membawa sejumlah orang dan sangat dibuntuti di media Jepang. Enam turnamen Grand diselenggarakan setiap tahun, tiga di Tokyo dan tiga di Osaka.

Karena tidak ada ruang latihan seperti di gulat Barat, maka pegulat manapun bisa ditandingi. Ini berarti meningkatkan berat badan merupakan inti dari kesuksesan. Jika Anda hendak melihat pertandingan sumo besar ini sesuatu yang benar-benar empiris nan menarik. Suasananya brilian dan pengalamannya benar-benar unik. Kita dapat melakukan pembelian tiket melalui vendor sah online atau di toserba.

Noh

Noh merupakan bentuk teater yang paling tradisional yang berasal dari abad ke-14. Noh dan mitranya bermain Kyogen, dianggap sebagai Warisan Budaya Tak benda oleh UNESCO. Popularitas drama Noh sering disebutkan karena Zeami, yang akhirnya dilemparkan ke Pulau Sado. Namun kemudian empat band pemain Noh didirikan. Kelompok atau regu ini disponsori oleh kuil dan mereka tetap bertahan hingga hari ini. Noh dinobatkan sebagai seni upacara sah Shogun sekitar periode Tokugawa.

Ini mengakibatkan pertunjukan Noh menjadi standar di mana tradisi tergolong penting. Drama Noh melibatkan lagu, tarian, dan musik. Para pemain menggunakan kostum rumit dari masa lalu. Drama ini dimainkan agak monoton dan gerakan semua pemainnya lambat. Orkestra duduk di belakang panggung Noh dan bisa terlihat ketika tampil bareng dengan semua aktor.

Cerita-cerita yang disampaikan dalam drama Noh seringkali diambil dari legenda, sejarah, dan sastra Jepang. Awalnya panggung Noh didirikan di luar ruangan, jadi panggung tidak mempunyai atap tenda.

Noh dilakukan oleh lelaki saja. Salah satu aspek yang sangat dikenal dari Noh ialah topeng yang dikenakan oleh semua pemain. Topeng dipakai untuk mencerminkan karakter tertentu, contohnya setan, perempuan atau roh. Mereka pun dapat dipakai untuk menunjukan usia karakter. Topeng Noh tidak diukir dari satu bagian saja, jadi banyak keterampilan yang dipakai dalam memproduksi mereka.

Menyaksikan peragaan Noh ialah pengalaman kebiasaan yang spektakuler dan bisa menunjukkan banyak hal mengenai sejarah Jepang. Jika Anda hendak menyaksikan peragaan ada tempat-tempat besar di Tokyo, Nagoya dan Osaka.

Dengan menonton pertandingan sumo atau permainan Noh, Anda bisa belajar lebih banyak tentang sejarah Jepang dan masyarakatnya. Jangan cemas tentang hambatan dalam penggunaan bahasa jika Anda tidak berbahasa Jepang, kita masih dapat terhibur dan merasakan waktu liburan.

Please wait...

Subscribe to our newsletter

Want to be notified when our article is published? Enter your email address and name below to be the first to know.