5 Jenis Boneka Tradisional Jepang Paling Indah

Boneka Jepang adalah elemen penting dari budaya bangsa, bahkan ada festival yang didedikasikan untuk mereka setiap musim semi!

Dikenal dalam bahasa Jepang sebagai Ningyo atau bentuk manusia, mereka datang dalam berbagai bentuk dan ukuran dan memiliki banyak arti dan kegunaan. Jadi bagaimana Anda bisa tahu perbedaan di antara mereka semua jenis boneka Jepang?

Beberapa mewakili tokoh sejarah, sementara yang lain lebih merupakan representasi dari ideologi, yang lain hanya untuk bersenang-senang. Hubungan negara yang beragam secara historis dan bernuansa dengan boneka sulit untuk diwujudkan dalam satu gaya dan figur tunggal, sehingga untuk membantu Anda memahami perbedaan antara berbagai jenis, berikut adalah 8 boneka Jepang tradisional yang paling penting.

Boneka Hinamatsuri

Hinamatsuri, juga dikenal sebagai Hari Boneka atau Hari Perempuan, diadakan pada tanggal 3 Maret. Diakui di seluruh negeri, Hinamatsuri adalah perayaan gadis-gadis bangsa dan waktu yang didedikasikan untuk merayakan mereka dan berharap untuk masa depan yang cerah. Selama perayaan banyak orang memajang satu set boneka hias, yang dikenal sebagai boneka hina pada platform tertutup kain merah. Boneka tersebut dikatakan mewakili Kaisar, Permaisuri dan perwakilan kerajaan lainnya yang mengenakan pakaian dari periode Heian.

Acara ini juga dirayakan di banyak kuil nasional, salah satu yang paling penting adalah Kuil Shimogamo di Kyoto. Shimogamo menyelenggarakan acara yang dikenal sebagai Nagashi Bina. Selama Nagashi Bina pasangan mengenakan pakaian periode Heian klasik menempatkan boneka hina kecil ke aliran terdekat, tak lama setelah banyak penonton melakukan hal yang sama. Dipercayai bahwa dengan mengirim boneka-boneka ini ke sungai mereka akan melindungi anak-anak dari roh jahat. Lihat tontonan dalam video di bawah ini!

Boneka Karakuri

Karakuri, dalam bahasa Jepang Karakuri Ningyo, dapat dilihat sebagai awal dari kecintaan Jepang terhadap robotika. Boneka mekanis ini pertama kali diciptakan pada abad 17 hingga 19. Dalam bahasa Jepang istilah karakuri berarti trik, pada dasarnya itu adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kemampuan tersembunyi untuk melakukan sesuatu. Sepintas ini terlihat seperti boneka dekoratif biasa, namun setelah diperiksa lebih dekat, Anda akan menyadari bahwa mereka memiliki mekanisme rahasia atau karakuri. Gerakan mereka diciptakan melalui tuas kecil dan jenis mekanisme lainnya. Dibuat semata-mata untuk hiburan, banyak orang percaya bahwa bentuk boneka tradisional Jepang ini memainkan peran yang berpengaruh pada perkembangan Noh dan Kabuki, dua jenis teater Jepang klasik yang menyampaikan gerakan-gerakan yang ketat dan hampir seperti mesin.

Boneka Kokeshi

Berasal dari boneka Kokeshi Jepang timur laut menemukan keindahan dalam kesederhanaan mereka. Berkat desainnya yang populer dan bentuknya yang tahan lama, boneka-boneka ini menjadi souvenir yang sangat baik dan dekorasi Jepang. Bahkan Anda dapat membeli contoh buatan tangan ini secara online dari Amazon.

Meskipun asal spesifik mereka tetap menjadi misteri, diperkirakan bahwa inkarnasi pertama dari jenis boneka tradisional Jepang ini dibuat di suatu tempat di wilayah Tohoku selama periode Edo. Perwujudan apresiasi Jepang untuk estetika minimalis, boneka kayu buatan tangan biasanya dicat dengan tinta merah dan hitam, kadang-kadang menampilkan hiasan kuning, ungu, biru, dan hijau. Ada banyak variasi boneka kokeshi, beberapa menampilkan rambut yang dibuat dari potongan kayu terpisah untuk rambut seperti yang Anda lihat di atas dan beberapa yang lebih sederhana hanya menampilkan rambut dicat. Namun satu fitur yang menyatukan adalah mereka semua tidak memiliki anggota tubuh. Fakta menarik tentang boneka-boneka ini adalah bahwa mereka adalah inspirasi di balik Miis, avatar digital Nintendo.

Boneka Kimekomi

Mengenakan pakaian klasik, meskipun hampir seperti pakaian gaya Jepang, Kimekomi Dolls paling banyak ditemukan di toko cinderamata dan outlet kerajinan Jepang. Istilah kimekomi mengacu pada pakaian yang dikenakan oleh boneka itu. Ini adalah teknik kerajinan yang dibuat di Kyoto selama paruh pertama abad ke-18. Teknik ini terdiri dari pola-pola yang dipotong menjadi busa keras atau kayu lunak, kemudian lapisan-lapisan kain diselipkan ke dalam potongan.

Boneka Oiran

Seperti yang tercakup dalam bagian baru-baru ini tentang geta Jepang, Oiran adalah tokoh penting (meskipun sering diabaikan) dari budaya Jepang yang bersejarah. Mirip dengan geisha dalam penampilan dan gaya, secara tradisional oiran memiliki tugas lebih dewasa, yang mengatakan mereka adalah pekerja seks, tetapi mereka juga memiliki bakat hiburan di luar kamar. Boneka ini mewakili oiran dalam gaya klasik saat itu.

Leave a Comment